stalker, didnโ€™t mean to be

hey,

pernahkah suatu hari kamu gak sengaja membuka profile page facebook temen lama kamu. maksud saya, temen lama, temen yang udah bertahun-tahun gak ketemu kamu.

dan kamu mendapati dia terakhir kali update status kira2 sebulan yang lalu. dan di status2nya, ada kata2 patah hati di sana, sekaligus kata2 berbau ngarep.

dan kamu jadi ingin tau apa yang terjadi. berhubung kalian tidak terlalu akrab di masa lalu, dan kamu juga udah gak nyimpen nomer hape dia lagi.. terus kamu kroscek, buka profile page facebook orang yang katanya pacar teman lama kamu itu.

dan, simsalabim ka-arba-arba.

nope. ga ada apa2.

cuma ternyata sebulan yang lalu, si pacarnya itu declare in relationship with siapaaaa gitu, orang lain.

dan lalu kamu ketawa2 sendiri. sekeras2nya, dalam hati.

oke, jadi begini ceritanya. teman lama saya itu putus sama pacarnya, terus pacar lamanya pacaran lagi sama orang lain, tapi teman lama saya itu keukeuh, bilangnya masih cinta dan yakin pacarnya bakal balik lagi.

hah. di tengah penat, rasanya saya dapat ‘hiburan’ dari kegiatan saya yang gak penting itu. bukan tentang penderitaan teman lama saya yang putus cinta. tapi tentang saya yang berhasil merangkai puzzle cerita. yah, walopun ceritanya geje. hahhaha..

dm: jahat ya, asa dapet hiburan dari sini. padahal orang itu (si temen lama) menderita.

naw: gak salah kok, lha wong mereka provide sendiri itu di facebook..

hah, iyayah. justru untuk itulah facebook dan situs jejaring sosial lain ada. cuma bedanya, dia bukan artis, makanya kisah cintanya yang kandas itu gak masuk infotainment :p (mengingat seringnya facebook dan twitter dijadikan referensi wajib bagi tayangan yang satu ini).

ceracau mieย ayam

kenikmatan yang ga bisa didapat dari makan di restoran: bertegur sapa dan ngobrol sama si pembuat makanannya.

iya, bisa langsung bilang makasih sama yang masak, menyapa dan disapa, bertukar senyum dan keramahan, bahkan sampai bisa bertukar cerita. oh, itu berharga.

walaupun cuma cerita tentang ada tukang emping jagung yang nitipin empingnya buat dijual di tenda mie ayam, walaupun cuma cerita kalau si bapak tukang mie ayam ini baru dapet hadiah undian sepeda motor dari sebuah acara jalan santai. wow, bahkan dengan kemampuan bahasa jawa saya yang pasif, mendengar si bapak ngobrol sama teman saya si-sesama-berbahasa-jawa ini menyenangkan. beneran.

mie ayam seharga limaribu rupiah semangkok itu juara, rasanya lebih mahal dari harganya. kalau kata teman saya, gak bikin perut kenyang tapi kantong berdebar ๐Ÿ™‚

saya punya sebuah obsesi untuk -paling tidak sekali seumur hidup- mencoba membuat mie sendiri. mie yang pake mesin buat giling mie, mie basah, mie beneran. katanya ayah temen saya ada yang jago bikin mie. si bapak tukang mie ayam ini juga jago. pas saya tanya perihal mie yang beliau pake, katanya mie itu dia buat sendiri. wow. keren. asli keren.

si saya ini pernah bikin mie ayam sendiri. waktu masih tingkat 1 apa 2. di kosan temen saya, yang itu heyy adalah kosan cowok, dimana saya sempat kaget melihat orang dengan santainya bertelanjang dada lewat di koridor. mie-nya juga bikin sendiri, bikin adonan tepung sendiri. TAPI karena ga punya mesin gilingnya, jadinya adonan itu dibentuk sedemikian rupa -dengan bantuan botol gilingan dan pisau- sehinnga gepeng dan panjang, dan bisa diidentifikasi sebagai mie. tapi ternyata setelah direbus agak mengembang, jadinya mie yang kita buat agak buntet dan sedikit terlalu tebal. tapi itu rame bgttt.. :))

tadi, si mie ayam yang tendanya tenda biru, yang mangkalnya di gerlong, samping FPTK, sebelum panorama, sepertinya punya kekuatan magis yang mana itu membuat saya berpikirpikir dan berandaiandai.

“bikin mie nya sendiri, pak?”

“iya, neng. bikin sendiri.”

“wah, boleh dong, kapan2 belajar.”

“apa neng? bikin mie?”

“iya pak”

“wah, jangan neng, cape, tapi duitya kecil”

curhat si bapak begitu.

hmmm.. padahal, si bapak ini bisa bikin acara kursus bikin mie ayam misalnya. targetnya ya itu kan banyak mahasiswa sama pelajar yang lagi libur. pasti mau ikut, tarik aja biaya 15-20 ribu. nanti peserta disediakan alat bahan2 masakannya, dan tentu saja bisa membawa pulang semangkuk mie ayam buatan sendiri. kalo memungkinkan bolehlah bikin hand out resep, hahaha…

asumsi saya, si bapak ini pasti dibantuin si ibu buat nyiapin mie ayam jualannya. jadi bisa gini, si bapaknya tetep jualan, terus si ibunya seminggu sekali bikin kelas memasak dadakan di dapur mereka. yah, daripada hari minggu cuma nonton kartun kan. sejam-dua jam buat bikin masakan bersejarah which is mie ayam buatan si guwe sendiri pasti jadi momen menyenangkan. dapet peserta 5 orang tiap kelasnya aja kan udah lumayan banget tuh.

kata temen saya, kalo punya mimpi tulis aja, siapa tau jadi menginspirasi orang lain. jadi, kalau kita belum sempat mewujudkan mimpi itu karena satu dan lain hal, siapa tau orang lain bisa mewujudkannya.

mungkin ada yang baca tulisan ini. dan dia adalah seorang penggemar mie ayam, dan kebetulan otak bisnisnya jalan. terus dia mendatangi tukang mie ayam favorit dia, terus melobi ini-itu sampai deal. terus dia mengajak temen2nya, atau minta temennya yang gaol dan punya banyak kenalan buat ngajak temen2nya itu.

terus dimulailah sebuah kelas memasak sederhana, dimana pengajarnya adalah si bapak, atau ibu, dengan logat jawa yang ramah. terus si tukang mie ayam dapat untung lebih, si pesertanya juga seneng dapet ilmu baru.

terus salah satu pesertanya ada yang menggunakan ilmu itu buat bikin kedai mie ayam di kampungnya, atau ngajarin ilmu bikin mie ayam itu ke tetangganya. yang mana kemudian si kedai mie ayam baru itu bisa membantu kondisi ekonomi keluarga.

terus ternyata yang ikut kelas masak itu masakin mie ayam buat suaminya, yang mana ternyata suaminya itu calon presiden kita 2014 nanti. saking terharu dimasakin istrinya selama masa jabatan presidennya itu dia sangat memperhatikan tukang2 mie ayam dan PKL lainnya, hingga tidak ada lagi cerita PKL digusur satpol PP. hingga anak2 yang orang tuanya PKL juga bisa sekolah layak, makmur sejahtera.ย  (siapa tau kan???)

terus yah, si alumni2 kelas memasak ini bikin klub kuliner, yang nantinya klub ini tidak hanya membahas mie ayam, tapi juga masakan2 lain dan menjadi mitra bisnis para pelaku usaha kuliner.

ya kan, siapa tau.

dalam catatan ini:

Aby Al Khudri: kangen hey masak mie di kosan kamu ๐Ÿ™‚

Almahira Az Zahra: betul sekali, kalo punya mimpi ceritakan sajah ๐Ÿ™‚

Bramandityo Prabowo: yang selain pengen jadi Sys-Admin, cita2nya adalah punya kedai mie ayam sendiri ๐Ÿ™‚

Dian Ayu Fuji Lestari: siapa tau Ian mau bikin acara kaya cooking class di Paparons Pizza, tapi melibatkan pedagang kecil ๐Ÿ™‚

Rina Amalia Budiati: heyyy.. SOCA tasik bikin ini yukkkkk!!! kita culik tukang mie ayam paling yahud di tasik!! ๐Ÿ™‚

Viki Andrianto: hahahaha.. mie buatan kita Viki.. mie ituuu ๐Ÿ™‚

hari ini, tugas2 (dari) kemarin, celengan baru

hey. udah lama deh ga bergejemeyemeye di blog (hah, apaan tuh artinya..)

yea, sementara tipi2 teralihkan dari gaza ke video porno artis2 ibukota, saya gini2 aja nyepi di pekan sunyi..

bohong wew. kan ilkom ga punya pekan sunyi.

  • masih ada tugas Mobile Computing (yang mana saya jadi harus belajar Sistem Pakar karenanya). Lieur hey, harus seneng apa sedih ini. Seneng aja lah ya, jadi belajar banyak, berkoding ria dengan J2ME plus juga harus ngerti konsep CF (dan mengaplikasikannya ke program wew).
  • terus kalo udah beres tugas MC-nya dibikin jurnal buat tugas seminar aja gmn, biar sekalian kan..
  • masih ada tugas besar Sistem Terdistribusi, yang ini belum mulai dikerjain, heu.. Satu-satu ya pak dosen ๐Ÿ™‚
  • terus tekhom tes UAS SPAI, copas aja gimana. 3 M gitu, melihat memodifikasi mengumpulkan. parrraaaaaaaaaahhhhh!!
  • tugas besar Teknik Riset Operasi disuruh bikin apaa sihh.. someone explain to me please..

hohoho.. aal iz well everybody, one by one..

habis itu libur sehari-duahari aja, terus.. main2 PHP lagi (duh), terus KKN yah.. omigottt..

hell yeah, whatever.

hari ini saya ke DPU-DT, terus dapet celengan baru deh ๐Ÿ™‚

ada tulisan gini di celengannya:

bersegeralah kamu sekalian untuk beramal sebelum datangnya hari kiamat, padahal kiamat adalah suatu yang sangat berat dan menakutkan.

semoga celengan infaknya cepet penuh, amin.

semoga Allah menjauhkan saya dari kemalasan sehingga bisa bersegera beramal saleh dengan menyelesaikan tugas2 kuliah dan melewati UAS, amin amin amin Ya Rabb ๐Ÿ™‚