be happy and make happiness for other

Seorang teman saya bilang, “kamu kok hamil semangat-semangat aja sih, M?”

He? Ya memang kalo hamil mesti gimana gitu?

Menurut pengamatan teman saya itu, saya selalu tampak bahagia dan antusias dengan kehamilan saya. Padahal saya merasa biasa saja. Cuma ya kalo ada yang ngajak ngobrol tentang hamil dan melahirkan saya suka semangat berbagi apa yang saya tahu. Ya namanya juga lagi hamil, wajar kan kalau banyak belajar tentang seluk-beluknya. Apalagi saya tipe yang senang mencari tahu dan ga gampang percaya sama orang. Jadinya lumayan banyak juga buku/artikel yang saya pelajari. Kadang suka ga kontrol semua yang pernah saya baca saya ceritain, hehe.. Tapi kaya gitu cuma kalo teman ngobrolnya antusias juga sih. Kalo engga mah males banget nyerocos sendiri, hihi..

Usut diusut, teman saya itu punya teman lain yang juga sedang hamil. Nah, temannya teman saya itu *ribet amat* sering mengeluh tentang kehamilannya. Sampai-sampai teman saya ini jadi berpendapat kalau hamil itu memang merepotkan dan dirinya jadi ikutan males buat hamil (tapi nyari calon suami masih teuteup antusias kayaknya, kekekekekkkkk).

Wah, sayang banget itu.

Saya bukannya tidak mengalami keluhan selama kehamilan. Di trimester awal saya sempat mual muntah kok. Tapi walopun gitu tetap bahagia dong, “oh begini rasanya”. Awalnya pas ngalamin keluhan ini suka sedih gitu, udah mah susah makannya, eh malah keluar lagi. Tapi lama-lama santai aja. Ya kalo muntah tinggal makan lagi, hihihi.. Tapi memang berpikir positif itu harus dilatih sih ya. Kalo saya, saya curiga ketularan Mbu saya yang super kalem gitu kalo ngadepin masalah.

Tapi memang ga bisa dipukul rata juga sih. Kondisi kehamilan tiap orang pasti berbeda-beda. Gimanapun kondisinya, jangan sampai pikiran negatif menguasai. Kuncinya adalah belajar dan belajar, juga berpikir positif selalu. Kalo udah ga tahan dan pengen ngeluh sebisa mungkin ditahan. Keseringan ngeluh nanti dikira ga bersyukur loh 😀

Salah satu yang bikin santai saat menghadapi ketidaknyamanan dalam kehamilan adalah karena saya tau apa yang sedang terjadi dengan tubuh saya. Taunya darimana? Ya belajar, hihi 🙂 Misalkan saya jadi gampang mual. Saya tau itu disebabkan karena sistem pencernaan saya sedang terganggu karena naiknya hormon kehamilan. Si hormon kehamilan ini kan tugasnya mendukung segala proses kehamilan agar tetap berjalan sehat. Senang dong kalau adik bayi dalam kandungan tumbuh sehat.

Terus di awal kehamilan saya jadi gampang cape. Hellow, your body is producing baby, masa aja gak butuh energi lebih buat itu. Rasa cape jadi alarm super canggih buat saving energy. Keren kan tubuh kita.

Banyak lagi deh kasus-kasus kegalauan yang sebenarnya bisa dihalau dengan ilmu pengetahuan. Hayu ah, be happy and make happiness for other 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s