Yeay, Happy Birthday!

Dhuha, 2 months old, sunbathing with Ibu and Bapak :)

Dhuha, 2 months old, sunbathing with Ibu and Bapak πŸ™‚

Dhuha telah lahir. Seperti yang pernah ia beritahukan kepada kami sejak masih dalam kandungan, ia laki-laki. Komunikasi kami yang tadinya berupa obrolan dan elusan yang berbalas ketukan dari dalam rahim, kini telah berubah. Sekarang kami bisa ngobrol sambil bertatap muka langsung.

Dhuha lahir dalam usia kandungan 38 minggu 3 hari, lebih cepat 2 pekan dari HPL-nya. Saya tau ia akan lahir sebelum HPL (hari perkiraan lahir). Pasalnya, posisinya sudah mapan, pun berat badannya sudah cukup. Yah, 39 minggu lah, sayaΒ Β  pikir begitu. Eh ya ini baru 38 minggu udah mau lahir aja πŸ™‚

Dhuha lahir di dalam air, di sudut kamar saya, di rumah orangtua saya di Tasik. Dhuha meluncur hari Senin tanggal 17 Juni 2013 pukul 02.03 dini hari, ditangkap langsung oleh Bapaknya.

Sabtu malam, 15 Juni 2013

Tadinya hari ini saya mau ketemu Wa Atit, Uwa saya, bidan yang akan menolong persalinan saya. Tapi beliau ternyata sedang ke Bandung, “Besok we nya,” kata Wa Atit. Oh ya sudah, nanti aja ketemu Uwa kalau ada Bram, pikir saya begitu. Mas Bram, suami saya, masih di Bandung sementara saya di Tasik.

Sekitar jam 10 malam, saya merasakan kontraksi ringan. Tapi ya ga ada firasat mau lahiran.

Minggu dini hari, 16 Juni 2013

Nah, si kontraksi ringan ini kok teratur ya. Sambil internetan, sambil mikir, ini teh masa mau lahiran.

Waduh, Ibu belum beli kolam, nak. Pupus sudah rencana mau waterbirth.

Tapi ya sudah, dari awal juga sudah pasrah, saya yakin bayi ini tau apa yang terbaik buat dirinya. Kami punya rencana, tapi biarkan si bayi memilih sendiri, dengan siapa ia ingin ditemani saat lahir, dengan cara apa ia akan lahir.

Ga sengaja di FB nemu status Fauzan, anaknya Wa Atit, yang bilang kalau dia pulang ke Tasik dijemput ibunya. Sip berarti Uwa udah pulang, kalo bener besok mau lahir berarti jodoh lahiran sama si Uwa. Walopun ga jadi waterbirth, paling nggak masih bisa Lotus Birth lah ya kalau sama Uwa.

Akhirnya saya ga tidur semaleman. Karena walaupun kontraksinya bisa dinikmati, tapi terus berulang dengan jeda teratur banget. Sambil nyatet interval dan lama kontraksi, sambil baca e-book Diapers-Free Baby karangan Cristine Gross-Loh sambil goyang-goyang di atas gym ball. Tapi lama-lama nggak konsentrasi juga baca bukunya, ehehe.. Akhirnya nonton seminarnya Reza Gunawan sama Dokter Tiwi aja di youtube.

Terus ya, saya jadi pengen pipis melulu. Ya sudah bolak-balik kamar mandi. Alhamdulillah bisa ngosongin usus besar juga alias BAB. Biar ga pup nanti pas lahiran si ade, ahaha πŸ˜€

Menjelang subuh saya bisa tidur, ada kali 10 menit. Kata orang Sunda mah ngalenyap.

Minggu pagi

Saya bilang sama Mbu kalo saya mau melahirkan. Tengtong. Si Mbu sempet kaget. Kalem aja kalem.

Terus kita nelepon Wa Atit. Berkali-kali dan tidak diangkat sodara-sodara. Si Mbu mulai rada bingung, “Kumaha atuh, ka Rumah Sakit wae?”

Saya bilang, kalem Mbu, kalem heula, ehehehe.. Saya terus nelepon Iyaw, teman saya yang seorang bidan. Iyaw bilang iya yang saya alami itu tanda-tanda awal persalinan.

Terus saya SMS Nanaw, batalin janji mau main bareng hari ini. Tadinya kita mau ngebaso sambil ketemu narsum buat bahan tulisan tentang kuliner Tasik.

Terus saya SMS Kang Yudha, nanyain nomer Tristi. Maksud hati mau nanya ke Tristi nomernya Fauzan. Etapi, sebelum itu terjadi si Uwa nelepon balik.

“Kumaha tos karaos?” kata Uwa saya. Ih belum juga bilang, ahaha..

Lalu saya curhatlah. Terus bilang ga jadi waterbirth karena belum beli kolam. Eh… Malah kata Uwa kolam mah ada, nanti dipinjemin ke temennya. Uwow.. Dek, masih rejeki kamu ternyata lahir di air.

Wa Atit lalu menginformasikan nanti akan ada yang datang. Eh ternyata yah emang banyak yang datang.

Yang pertama datang adalah Bidan Airin, dulunya mahasiswa Uwa. Oh iya, Uwa saya dosen di sekolah kebidanan. Sama Teh Airin dipijet endorfin sambil saya goyang di gym ball. Enak loh geli. Oh iya, periksa dalam sama Bidan Airin, bukaan 2.

Terus datang dua orang lagi, ga tau namanya siapa, mahasiswanya Uwa, bawain kolam. Terus ya kita rumpi-rumpi soal Gentle Birth sambil saya kontraksi, ahaha πŸ˜€

Bapak saya terus ke tukang tambal ban minta angin buat kolam. Abis itu baru Wa Atit datang.

Minggu siang

Nah, baru deh Bram nyampe.

Gantian deh Bram yang pijat endorfin, tapi ga enakeun, hahaha.. Yah, labor dance aja kita jadinya πŸ˜€

Kalo pijat endorfin, enakan dipijet sama Bidan Airin, tidak lupa kompres hangat di panggul, enakeueueun πŸ™‚

Terus sebagai seorang engineer Bram merakit wadah keramik sama sikat gigi jadi bakaran aroma terapi. Beberapa hari yang lalu kita beli minyak esens aloe vera buat aroma terapi, tapi ga sempet beli bakarannya.

Tapi karena kondisi alat bakarannya rada mengkhawatirkan, jadi gak lama saya nikmatin aroma terapinya. Tapi lumayan relaxing lho πŸ˜‰

Saya makanin ubi rebus yang kebetulan dikasih tetangga. Entah kenapa cuma itu yang selera. Ibu bersalin harus tetap makan biar ada tenaga. Harus tetap aktif juga biar pembukaan bagus progressnya.

Menjelang sore periksa dalam sama Uwa. Tengtong, Uwa bilang, ini mah bukaan 1.

Well, bukannya maju malah mundur. Walah, padahal gelombang rahimnya udah keren banget, belum maju toh bukaannya. Tapi saya ga khawatir. Saya tau angka bukaan 1-10 itu sebenernya angka khayalan, ngukurnya pake jari Bidan dan pake perasaan. Jadi saya ga nganggep terjadi kemunduran, cuma perasaan Teh Airin sama Bidan Atit aja yang beda, ehehe πŸ™‚

Kalem we kalem. Ingat pesan Bidan Yesie, bayi punya waktunya sendiri, nikmati saja prosesnya πŸ™‚

Minggu malam

Nah, pas periksa dalam lagi sekitar jam 8 malem, baru menurut Uwa ini bukaan 2 beneran. Mahahaha.. ini perjalanan masih panjang apa yak, masih di angka 2 aja. Tapiiii… sekali lagi berasa banget kalo knowledge is power. Saya tau kalo primigravida (bumil anak pertama) itu emang biasanya lama prosesnya. Malah pernah baca pengalaman salah satu pasien Teh Okke bukaan 2-nya sampe 20 harian. Jadi ya kalem aja kalem.

Yah sudah weh tetap goyang-goyang di atas gymball, sambil kompres hangat. Terus sesering mungkin senyum dan buka mulut dalam rangka pamrih ngarep bukaan serviks (mulut rahim). Ingat pesan Bidan Yesie, mulut atas terbuka = mulut bawah terbuka.

Oh iya, saya juga bersuara setiap gelombang rahim datang. Jauh sebelum ini pernah latihan sih sama Bram, jenis suara apa yang akan saya pake. Melenguh seperti sapi jadi pilihan saya, bunyinya sekenanya, kadang “mmmmm”, kadang “hhhhh”. Bersuara itu penting loh karena bisa jadi pelepas stres. Tidak lupa sambil ngatur nafas. Riii.. *tarik nafas* Leeeeks… *buang nafas*

Dipikir-pikir, fase laten Kala I saya (bukaan 0-3) lama juga yah. Pertama periksa dalam jam 9 pagi sampe hampir jam 9 malem majunya sedikit. Untung saya ga bisa mikir banyak waktu itu. Jadi ga kepikiran kalau ini teh lama. Distorsi waktu bangetlah, tau-tau udah mau tengah malem aja. Daaannn… hasil periksa dalam jam 11 malem adalah bukaan 5.

Horee.. sudah masuk fase aktif. Mulai deh mulai gelombangnya kaya tsunami *lebay*

Saya ga inget sih mulai kapan, tapi memang terasa sekali lebih intens gelombangnya. Nah untung tadi sempet ngemil ubi kan. Masuk fase ini mulai rada mati gaya dan males gerak, apalagi makan.

Masuk kolam deh. Anget.. Nah ya, kalo waterbirth kan bebas milih posisi. Saya pas masuk kolam malah bingung loh, dari sekian banyak posisi melahirkan yang udah dipelajari mau pake yang mana. Ya sudah akhirnya nungging, ahahaha.. πŸ˜€

Senin dini hari, 17 Juni 2013

Selama di dalam air, suhu air dipertahankan sama kaya suhu tubuh. Jadi kalau mulai dingin, airnya diganti. Salut-lah buat tim dapur yang udah bikin air panas sejak dari siang.

Selama di air juga rutin cek DJJ (detak jantung janin) pake dopler.

Saya lupa mulai kapan sensasi ingin ngejan mulai terasa. Saya sempet ganti posisi jadi posisi duduk (akhirnya duduk sampai akhir proses).

Eh, pas ketuban pecah ternyata bunyinya lucu ya, “plop” gitu. Airnya jernih. Dan sampe Dhuha lahirpun air kolam tetap jernih πŸ™‚

Jadi singkat cerita pukul 02.03 Dhuha meluncur. Ditangkap langsung sama Bram. Kata Bram, pas meluncul dia madep bawah, dibalik deh madep atas. Pas dibalik matanya udah melek. Baru deh diangkat dari air dan ditemplokin di dada saya. Dhuha nangis kuat dan sebentar. Nangisnya cuma seperlunya, cuma ngabarin, “hey halo saya udah lahir lho, sehat lho saya”. Manis banget kan dia πŸ˜‰

Dhuha waktu IMD

Dhuha waktu IMD

Terus naik ke kasur buat melahirkan plasenta. Kata uwa plasenta ga boleh dilahirkan di air, karena bakal bikin susah menilai ada pendarahan atau tidak. Dan ternyata saya ngalamin pendarahan. Ini membuat saya harus dapat intervensi yang cukup ihwow yang bikin makin erat aja megang tangan Bram, uhuk πŸ™‚

Setelah diingat-ingat, ini pasti gara-gara Hb (hemoglobin) saya rendah. Waktu di awal minggu 30-an memang sempat cek, Hb saya kurang 0.7 dari angka rujukan. Sejak saat itu rajin konsumsi makanan buat boost Hb, tapi ternyata belum maksimal ya hasilnya. Tapi waktu pagi-pagi diobservasi lagi kondisi udah OK. PR nih buat kehamilan selanjutnya biar lebih baik lagi *kapan*

Oh iya, alhamdulillah saya bisa IMD (Inisiasi Menyusu Dini). Dhuha ditemplokin di dada saya biar nyari puting susu sendiri. Berhasil loh dia πŸ˜‰ Dhuha nemplok sampe pagi. Lalu saya mendapati mekonium dia belepotan di perut saya. Ngahahaha πŸ˜€

***

Jam-jam pertama Dhuha lahir kita berdua ga dipisahkan sama sekali. Skin to skin sepuasnyaaaa. Hari pertama lahir malah Dhuha nggak mandi. Dia tidur mulu, bangun cuma buat nyonyo terus tidur lagi. Nggak tega gitu banguninnya. Lagi dia lahir udah bersih banget loh, nggak apa-apa deh mandi pending sehari, hehe πŸ˜›

Dhuha juga baru ditimbang besoknya, soalnya si Uwa ga bawa timbangan. Terus baru diukur panjangnya besoknya lagi, soalnya Uwa ga bawa meteran. *hadeh* Alhamdulillah berat lahir 2.9 kg, panjang 50 cm.

Ini plasenta Dhuha, sejak dalam kandungan menjadi penyalur udara dan nutrisi buat Dhuha.

Ini plasenta Dhuha, sejak dalam kandungan menjadi penyalur udara dan nutrisi buat Dhuha.

Tali pusat Dhuha nggak dipotong (Lotus Birth), jadi dia tetep terhubung sama plasentanya sampe akhirnya puput di hari ke-4. Nah kalau ini Bidan Airin telaten banget bersihin plasentanya. Jadi si plasenta ini dikasih garem laut, sebagai anti bakteri, sama biar cepet kering juga. Selama belum puput plasenta ditaruh di wadah dan dijaga tetap kering. Plasentanya juga dikasi minyak esens aloe vera jadinya wangiii πŸ™‚

Selama proses ini berlangsung, seneng banget orang rumah bisa tetep kalem, tetep berenergi positif, pada ketawa-ketawa sambil main game board kelereng sambil nunggu Dhuha lahir. Walaupun mungkin sambil H2C juga kali ya. Makasih banget Mbu sama Apa :*

Gitu deh ceritanya. Setelah melahirkan alhamdulillah ASI langsung lancar. Badan pegel-pegel gitu deh. Walopun punya jahitan perineum, hari pertama udah bisa BAK, hari ke 4 udah bisa BAB.

Semua pemberdayaan diri sejak hamil, belajar ini itu, nggak lain buat mempersembahkan proses kelahiran yang minim trauma buat bayi. Dan saya pikir Dhuha memang seorang gentle baby. Dia itu antengnyaaaa juara. Jarang banget nangis. Tangisan Dhuha itu selalu terdefinisi kenapa, mau apa. Nggak pernah rewel.***

Kalau Setuju Tendang Satu Kali, Ya

“Berkomunikasi dengan bayi di dalam rahim adalah hak asasi setiap orang tua dan juga merupakan hak bayi untuk diakui dan dihargai sebagai seorang manusia seutuhnya. Komunikasi pra-kelahiran sebenarnya merupakan sesuatu yang mudah, karena komunikasi antara orang tua dan anak muncul dari hati ke hati yang mengalahkan segala bahasa di dunia.”
— Modul Tim HBI —

Bumil-bumil cantik, adek janinnya suka diajak ngobrol nggak? Harus lho. Walaupun masih janin bukan berarti bukan orang dan dianggap belum ada yaaa. Ibu-ibu kalau ngobrol sama janin ngerasa lagi ngobrol sendiri? Yuk yuk, belajar komunikasi efektif (dua arah) sama adik janin πŸ™‚

Komunikasi pra-kelahiran bermanfaat buat meningkatkan kepekaan dan koneksi intuitif terutama antara ibu dan bayi. Ibu dan bayi jadi lebih terhubung, nantinya saat proses kelahiran tiba, ibu dan bayi bisa saling “bekerjasama”. Bayi dalam kandungan juga baiknya sudah “dikenalkan” dengan calon penolong persalinannya nanti (bidan/dokter), biar bonding πŸ™‚

Komunikasi efektif dengan bayi bisa dilakukan dengan metode tendangan. Yang perlu diingat, ibu harus dalam keadaan nyaman (tidak sedang lapar, ingin ke toilet, emosi, dll), sediakan waktu khusus minimal 30 menit. Usahakan serileks mungkin, lakukan relaksasi hypnobirthing ya, bisa sendiri atau dengan bantuan suami. Nah terus, lakukan saat bayi dalam keadaan bangun.

Mulai deh ajak ngobrol bayi. Bayinya disapa, bilang kalau kita pengen ngobrol. Kalau adik bayi setuju, mintalah ia menendang satu kali. Tunggu balasannya. Kalau bayi menendang, artinya dia setuju mau ngobrol sama kita. Lanjutin deh obrolannya. Ngobrolnya ya tentang apa aja, tanyain kabarnya, apakah hari ini senang dan sehat, nama apa yang dia pilih, daaannn pertanyaan lainnya yang kepikiran sesuai intuisi masing-masing πŸ™‚

Perlu diingat, karakter bayi beda-beda. Ada yang sangat komunikatif, ada juga yang tipe pendengar setia yang hanya ngasih jawaban di saat yang dia rasa perlu saja.

Sekilas kaya main-main ya. Ini teh bayi bales nendang emang beneran ngasih jawaban apa kebetulan aja lagi gerak. Hihihi.. Ibu mesti yakin. Komunikasi dengan bayi sejak dalam kandungan itu semacam nutrisi batin buat bayi. Karena masih dalam kandungan dan ga keliatan wujudnya, bukan berarti dia nggak ada kan yah? Teh Okke, Bidan saya suatu kali malah pernah bilang gini; “kalau mau berantem lewat SMS aja ya, biar ga kedengeran dede bayi.”

Pengalaman-Pengalaman

Materi tentang komunikasi efektif dengan janin ini saya dapatkan waktu pelatihan bareng tim HypnoBirthing Indonesia. Waktu itu Bidan Kristina Sembiring yang membuka acara sempat cerita pengalamannya berkomunikasi dengan janin. Bidan Kristina meminta anak keduanya, Key, yang masih dalam kandungan untuk memberi tanda berupa ketukan panjang jika mendekati waktu kelahiran. Dan benar, Key ngasih ketukan panjang selama tiga hari berturut-turut di jam yang sama.

Komunikasi sama janin itu asik banget deh. Waktu hamil Dhuha usia kandungan 29 minggu, dia posisinya masih melintang loh. Terus saya treatment pake posisi knee chest (sujud gitu). Nah, biar efektif, saya nunggingnya sambil ngajak ngobrol si adik. Saya memilih waktu pagi hari setelah salat subuh, biar ngantuk dan ketiduran, jadi ga berasa pegel karena melakukan knee chest-nya mesti lumayan lama (10-15 menit). Sepengetahuan saya, kita bisa lebih konek sama janin kalau rileks. Nah, waktu paling rileks itu adalah sesaat sebelum tertidur dan sesaat sebelum bangun tidur. Sambil nungging sambil diajak ngobrol deh si adik, dan bener aja saya ketiduran. Dua kali knee chest akhirnya muter deh si adik, sampe waktunya lahir dengan posisi letak kepala.

Nah terus, saya pake metode tendangan juga waktu nanya si adik jenis kelaminnya apa. Kalau ditanya, nanti mau dipanggil Mbak? Dia ga respon tuh. Tapi pas ditanya, nanti mau dipanggil Mas? Selaluu merespon πŸ˜€

Seneng kaaan bisa ngobrol sama janin?

Selain buat senang-senang, komunikasi sama janin bisa dipake buat melakukan koreksi. Koreksi posisi janin, koreksi buat ngelepasin lilitan tali pusat. Seperti pengalaman saya mengoreksi letak si adik yang masih melintang di atas.

Nah untuk masalah koreksi-koreksi ini saya salinkan materi dari Tim HBI di bawah ini yah πŸ™‚

Koreksi Lilitan Tali Pusar

Untuk koreksi lilitan tali pusat, lakukan metode tendangan yang sudah saya jelaskan di atas. Ingat-ingat, mesti rileks yah. Kalau si adik setuju diajak ngobrol, lakukan pertanyaan lanjutan:

“Apakah ada tali pusar yang melilit di sekitar tubuh adik yang membuat adik kurang nyaman dan tidak bisa bergerak bebas? Jika iya jawab dengan tendangan 2 kali, jika tidak jawab dengan tendangan 1 kali.”

Tunggu jawaban bayi, jika menjawab tidak, lanjutkan dengan obrolan santai lainnya. Jika bayi menjawab iya, katakan sama si adik,

“Apakah adik nyaman dengan keadaan sekarang? Jika nyaman tendang 1 kali, jika tidak tendang 2 kali.”

“Adik sayang, Ibu berharap adik dapat melonggarkan dan meletakkan kembali tali pusar adik di tempat semula, agar adik bisa bermain dengan bebas di rahim Ibu. Jika adik mengerti tendang perut Ibu 1 kali”

Kalo respon bayinya mengerti, lanjut dengan, “Kalau adik sudah melonggarkan dan meletakan tali pusar di tempatnya semula sehingga adik bayi nyaman dan dapat bergerak bebas kembali, tendang perut Ibu 3 kali berturut-turut seperti ini ya (contohkan dengan 3 tepukan lembut di perit Ibu). Jika adik mengerti tendang perut Ibu 1 kali.”

Kalau nggak ada respon, tunggu sebentar, ulangi lagi beberapa kali. Tapiiii.. ingat, jangan memaksa bayi melakukan kehendak orang tuanya, kita hanya mencoba mengkomunikasikan keinginan kita untuk si bayi.

Kalau nggak respon, bisa berikan pilihan, “Adik sayang, silakan pilih waktu yang tepat buat adik melonggarkan dan meletakkan kembali tali pusarmu di tempat yang baik. Jika sudah selesai tolong beritahu Ibu dengan tendang perut Ibu 3 kali berturut-turut.”

Gitu deh. Kata-kata di atas cuma contoh aja ya, bisa diubah dan disesuaikan dengan kenyamanan masing-masing. Buat koreksi posisi tinggal ubah juga aja kata-katanya.

Sip. Selamat senang-senang πŸ˜€

*sumber bacaan modul pelatihan “Effective Communication with Your Spirit Baby”,Β  Tim HypnoBirthing Indonesia, 19 Mei 2013Β