Yeay, Happy Birthday!

Dhuha, 2 months old, sunbathing with Ibu and Bapak :)

Dhuha, 2 months old, sunbathing with Ibu and Bapak πŸ™‚

Dhuha telah lahir. Seperti yang pernah ia beritahukan kepada kami sejak masih dalam kandungan, ia laki-laki. Komunikasi kami yang tadinya berupa obrolan dan elusan yang berbalas ketukan dari dalam rahim, kini telah berubah. Sekarang kami bisa ngobrol sambil bertatap muka langsung.

Dhuha lahir dalam usia kandungan 38 minggu 3 hari, lebih cepat 2 pekan dari HPL-nya. Saya tau ia akan lahir sebelum HPL (hari perkiraan lahir). Pasalnya, posisinya sudah mapan, pun berat badannya sudah cukup. Yah, 39 minggu lah, sayaΒ Β  pikir begitu. Eh ya ini baru 38 minggu udah mau lahir aja πŸ™‚

Dhuha lahir di dalam air, di sudut kamar saya, di rumah orangtua saya di Tasik. Dhuha meluncur hari Senin tanggal 17 Juni 2013 pukul 02.03 dini hari, ditangkap langsung oleh Bapaknya.

Sabtu malam, 15 Juni 2013

Tadinya hari ini saya mau ketemu Wa Atit, Uwa saya, bidan yang akan menolong persalinan saya. Tapi beliau ternyata sedang ke Bandung, “Besok we nya,” kata Wa Atit. Oh ya sudah, nanti aja ketemu Uwa kalau ada Bram, pikir saya begitu. Mas Bram, suami saya, masih di Bandung sementara saya di Tasik.

Sekitar jam 10 malam, saya merasakan kontraksi ringan. Tapi ya ga ada firasat mau lahiran.

Minggu dini hari, 16 Juni 2013

Nah, si kontraksi ringan ini kok teratur ya. Sambil internetan, sambil mikir, ini teh masa mau lahiran.

Waduh, Ibu belum beli kolam, nak. Pupus sudah rencana mau waterbirth.

Tapi ya sudah, dari awal juga sudah pasrah, saya yakin bayi ini tau apa yang terbaik buat dirinya. Kami punya rencana, tapi biarkan si bayi memilih sendiri, dengan siapa ia ingin ditemani saat lahir, dengan cara apa ia akan lahir.

Ga sengaja di FB nemu status Fauzan, anaknya Wa Atit, yang bilang kalau dia pulang ke Tasik dijemput ibunya. Sip berarti Uwa udah pulang, kalo bener besok mau lahir berarti jodoh lahiran sama si Uwa. Walopun ga jadi waterbirth, paling nggak masih bisa Lotus Birth lah ya kalau sama Uwa.

Akhirnya saya ga tidur semaleman. Karena walaupun kontraksinya bisa dinikmati, tapi terus berulang dengan jeda teratur banget. Sambil nyatet interval dan lama kontraksi, sambil baca e-book Diapers-Free Baby karangan Cristine Gross-Loh sambil goyang-goyang di atas gym ball. Tapi lama-lama nggak konsentrasi juga baca bukunya, ehehe.. Akhirnya nonton seminarnya Reza Gunawan sama Dokter Tiwi aja di youtube.

Terus ya, saya jadi pengen pipis melulu. Ya sudah bolak-balik kamar mandi. Alhamdulillah bisa ngosongin usus besar juga alias BAB. Biar ga pup nanti pas lahiran si ade, ahaha πŸ˜€

Menjelang subuh saya bisa tidur, ada kali 10 menit. Kata orang Sunda mah ngalenyap.

Minggu pagi

Saya bilang sama Mbu kalo saya mau melahirkan. Tengtong. Si Mbu sempet kaget. Kalem aja kalem.

Terus kita nelepon Wa Atit. Berkali-kali dan tidak diangkat sodara-sodara. Si Mbu mulai rada bingung, “Kumaha atuh, ka Rumah Sakit wae?”

Saya bilang, kalem Mbu, kalem heula, ehehehe.. Saya terus nelepon Iyaw, teman saya yang seorang bidan. Iyaw bilang iya yang saya alami itu tanda-tanda awal persalinan.

Terus saya SMS Nanaw, batalin janji mau main bareng hari ini. Tadinya kita mau ngebaso sambil ketemu narsum buat bahan tulisan tentang kuliner Tasik.

Terus saya SMS Kang Yudha, nanyain nomer Tristi. Maksud hati mau nanya ke Tristi nomernya Fauzan. Etapi, sebelum itu terjadi si Uwa nelepon balik.

“Kumaha tos karaos?” kata Uwa saya. Ih belum juga bilang, ahaha..

Lalu saya curhatlah. Terus bilang ga jadi waterbirth karena belum beli kolam. Eh… Malah kata Uwa kolam mah ada, nanti dipinjemin ke temennya. Uwow.. Dek, masih rejeki kamu ternyata lahir di air.

Wa Atit lalu menginformasikan nanti akan ada yang datang. Eh ternyata yah emang banyak yang datang.

Yang pertama datang adalah Bidan Airin, dulunya mahasiswa Uwa. Oh iya, Uwa saya dosen di sekolah kebidanan. Sama Teh Airin dipijet endorfin sambil saya goyang di gym ball. Enak loh geli. Oh iya, periksa dalam sama Bidan Airin, bukaan 2.

Terus datang dua orang lagi, ga tau namanya siapa, mahasiswanya Uwa, bawain kolam. Terus ya kita rumpi-rumpi soal Gentle Birth sambil saya kontraksi, ahaha πŸ˜€

Bapak saya terus ke tukang tambal ban minta angin buat kolam. Abis itu baru Wa Atit datang.

Minggu siang

Nah, baru deh Bram nyampe.

Gantian deh Bram yang pijat endorfin, tapi ga enakeun, hahaha.. Yah, labor dance aja kita jadinya πŸ˜€

Kalo pijat endorfin, enakan dipijet sama Bidan Airin, tidak lupa kompres hangat di panggul, enakeueueun πŸ™‚

Terus sebagai seorang engineer Bram merakit wadah keramik sama sikat gigi jadi bakaran aroma terapi. Beberapa hari yang lalu kita beli minyak esens aloe vera buat aroma terapi, tapi ga sempet beli bakarannya.

Tapi karena kondisi alat bakarannya rada mengkhawatirkan, jadi gak lama saya nikmatin aroma terapinya. Tapi lumayan relaxing lho πŸ˜‰

Saya makanin ubi rebus yang kebetulan dikasih tetangga. Entah kenapa cuma itu yang selera. Ibu bersalin harus tetap makan biar ada tenaga. Harus tetap aktif juga biar pembukaan bagus progressnya.

Menjelang sore periksa dalam sama Uwa. Tengtong, Uwa bilang, ini mah bukaan 1.

Well, bukannya maju malah mundur. Walah, padahal gelombang rahimnya udah keren banget, belum maju toh bukaannya. Tapi saya ga khawatir. Saya tau angka bukaan 1-10 itu sebenernya angka khayalan, ngukurnya pake jari Bidan dan pake perasaan. Jadi saya ga nganggep terjadi kemunduran, cuma perasaan Teh Airin sama Bidan Atit aja yang beda, ehehe πŸ™‚

Kalem we kalem. Ingat pesan Bidan Yesie, bayi punya waktunya sendiri, nikmati saja prosesnya πŸ™‚

Minggu malam

Nah, pas periksa dalam lagi sekitar jam 8 malem, baru menurut Uwa ini bukaan 2 beneran. Mahahaha.. ini perjalanan masih panjang apa yak, masih di angka 2 aja. Tapiiii… sekali lagi berasa banget kalo knowledge is power. Saya tau kalo primigravida (bumil anak pertama) itu emang biasanya lama prosesnya. Malah pernah baca pengalaman salah satu pasien Teh Okke bukaan 2-nya sampe 20 harian. Jadi ya kalem aja kalem.

Yah sudah weh tetap goyang-goyang di atas gymball, sambil kompres hangat. Terus sesering mungkin senyum dan buka mulut dalam rangka pamrih ngarep bukaan serviks (mulut rahim). Ingat pesan Bidan Yesie, mulut atas terbuka = mulut bawah terbuka.

Oh iya, saya juga bersuara setiap gelombang rahim datang. Jauh sebelum ini pernah latihan sih sama Bram, jenis suara apa yang akan saya pake. Melenguh seperti sapi jadi pilihan saya, bunyinya sekenanya, kadang “mmmmm”, kadang “hhhhh”. Bersuara itu penting loh karena bisa jadi pelepas stres. Tidak lupa sambil ngatur nafas. Riii.. *tarik nafas* Leeeeks… *buang nafas*

Dipikir-pikir, fase laten Kala I saya (bukaan 0-3) lama juga yah. Pertama periksa dalam jam 9 pagi sampe hampir jam 9 malem majunya sedikit. Untung saya ga bisa mikir banyak waktu itu. Jadi ga kepikiran kalau ini teh lama. Distorsi waktu bangetlah, tau-tau udah mau tengah malem aja. Daaannn… hasil periksa dalam jam 11 malem adalah bukaan 5.

Horee.. sudah masuk fase aktif. Mulai deh mulai gelombangnya kaya tsunami *lebay*

Saya ga inget sih mulai kapan, tapi memang terasa sekali lebih intens gelombangnya. Nah untung tadi sempet ngemil ubi kan. Masuk fase ini mulai rada mati gaya dan males gerak, apalagi makan.

Masuk kolam deh. Anget.. Nah ya, kalo waterbirth kan bebas milih posisi. Saya pas masuk kolam malah bingung loh, dari sekian banyak posisi melahirkan yang udah dipelajari mau pake yang mana. Ya sudah akhirnya nungging, ahahaha.. πŸ˜€

Senin dini hari, 17 Juni 2013

Selama di dalam air, suhu air dipertahankan sama kaya suhu tubuh. Jadi kalau mulai dingin, airnya diganti. Salut-lah buat tim dapur yang udah bikin air panas sejak dari siang.

Selama di air juga rutin cek DJJ (detak jantung janin) pake dopler.

Saya lupa mulai kapan sensasi ingin ngejan mulai terasa. Saya sempet ganti posisi jadi posisi duduk (akhirnya duduk sampai akhir proses).

Eh, pas ketuban pecah ternyata bunyinya lucu ya, “plop” gitu. Airnya jernih. Dan sampe Dhuha lahirpun air kolam tetap jernih πŸ™‚

Jadi singkat cerita pukul 02.03 Dhuha meluncur. Ditangkap langsung sama Bram. Kata Bram, pas meluncul dia madep bawah, dibalik deh madep atas. Pas dibalik matanya udah melek. Baru deh diangkat dari air dan ditemplokin di dada saya. Dhuha nangis kuat dan sebentar. Nangisnya cuma seperlunya, cuma ngabarin, “hey halo saya udah lahir lho, sehat lho saya”. Manis banget kan dia πŸ˜‰

Dhuha waktu IMD

Dhuha waktu IMD

Terus naik ke kasur buat melahirkan plasenta. Kata uwa plasenta ga boleh dilahirkan di air, karena bakal bikin susah menilai ada pendarahan atau tidak. Dan ternyata saya ngalamin pendarahan. Ini membuat saya harus dapat intervensi yang cukup ihwow yang bikin makin erat aja megang tangan Bram, uhuk πŸ™‚

Setelah diingat-ingat, ini pasti gara-gara Hb (hemoglobin) saya rendah. Waktu di awal minggu 30-an memang sempat cek, Hb saya kurang 0.7 dari angka rujukan. Sejak saat itu rajin konsumsi makanan buat boost Hb, tapi ternyata belum maksimal ya hasilnya. Tapi waktu pagi-pagi diobservasi lagi kondisi udah OK. PR nih buat kehamilan selanjutnya biar lebih baik lagi *kapan*

Oh iya, alhamdulillah saya bisa IMD (Inisiasi Menyusu Dini). Dhuha ditemplokin di dada saya biar nyari puting susu sendiri. Berhasil loh dia πŸ˜‰ Dhuha nemplok sampe pagi. Lalu saya mendapati mekonium dia belepotan di perut saya. Ngahahaha πŸ˜€

***

Jam-jam pertama Dhuha lahir kita berdua ga dipisahkan sama sekali. Skin to skin sepuasnyaaaa. Hari pertama lahir malah Dhuha nggak mandi. Dia tidur mulu, bangun cuma buat nyonyo terus tidur lagi. Nggak tega gitu banguninnya. Lagi dia lahir udah bersih banget loh, nggak apa-apa deh mandi pending sehari, hehe πŸ˜›

Dhuha juga baru ditimbang besoknya, soalnya si Uwa ga bawa timbangan. Terus baru diukur panjangnya besoknya lagi, soalnya Uwa ga bawa meteran. *hadeh* Alhamdulillah berat lahir 2.9 kg, panjang 50 cm.

Ini plasenta Dhuha, sejak dalam kandungan menjadi penyalur udara dan nutrisi buat Dhuha.

Ini plasenta Dhuha, sejak dalam kandungan menjadi penyalur udara dan nutrisi buat Dhuha.

Tali pusat Dhuha nggak dipotong (Lotus Birth), jadi dia tetep terhubung sama plasentanya sampe akhirnya puput di hari ke-4. Nah kalau ini Bidan Airin telaten banget bersihin plasentanya. Jadi si plasenta ini dikasih garem laut, sebagai anti bakteri, sama biar cepet kering juga. Selama belum puput plasenta ditaruh di wadah dan dijaga tetap kering. Plasentanya juga dikasi minyak esens aloe vera jadinya wangiii πŸ™‚

Selama proses ini berlangsung, seneng banget orang rumah bisa tetep kalem, tetep berenergi positif, pada ketawa-ketawa sambil main game board kelereng sambil nunggu Dhuha lahir. Walaupun mungkin sambil H2C juga kali ya. Makasih banget Mbu sama Apa :*

Gitu deh ceritanya. Setelah melahirkan alhamdulillah ASI langsung lancar. Badan pegel-pegel gitu deh. Walopun punya jahitan perineum, hari pertama udah bisa BAK, hari ke 4 udah bisa BAB.

Semua pemberdayaan diri sejak hamil, belajar ini itu, nggak lain buat mempersembahkan proses kelahiran yang minim trauma buat bayi. Dan saya pikir Dhuha memang seorang gentle baby. Dia itu antengnyaaaa juara. Jarang banget nangis. Tangisan Dhuha itu selalu terdefinisi kenapa, mau apa. Nggak pernah rewel.***

Setahun Kemudian

19 Mei 2013. Setahun kemudian sejak Maya dan Bram menikah. Alhamdulillah.

Sejujurnya tidak ada di antara kami yang secara khusus mengingat bahwa ini tanggal 19 Mei.

Pagi hingga siang

Pagi hari kami sedikit bergegas agar tidak terlambat mengikuti sebuah pelatihan di sebuah hotel di daerah Cigadung. Sengaja pakai taksi saja, karena si Bajigur, vespa kami,Β  tali koplingnya lepas. Paling tidak begitu penjelasan Bram, saya sendiri tidak mengerti apa itu kopling, hahaha πŸ˜€

Sampailah kami di hotel tujuan. Di sana banyak pohon cemaranya. Sejuk dan nyaman.

Kami tidak terlambat, acara belum dimulai. Bangku depan sengaja kami pilih. Saya lalu mengenali seorang yang tengah duduk bermain gadget di kursi pembicara, berbaju merah-oranye. Wow, itu Bidan Yesie Aprilia.

Kenapa saya bilang wow? Selama ini saya mengagumi beliau sebagai orang yang konsisten menulis. Apapun bidangnya, orang yang menulis itu keren. Dan orang yang bisa konsisten menulis itu mengagumkan. Bidan Yesie selama ini rajin menulis buku dan mengelola situs web. Membaca tulisan-tulisan beliau membuat saya merasa sedang kuliah kebidanan.

Oh iya, kami bertiga, saya, Bram dan si adik dalam perut, mengikuti pelatihan yang diselenggarakan Tim Hypno-Birthing Indonesia. Selain diikuti para orangtua, pelatihan ini juga diikuti oleh bidan. Ada dua materi utama dalam pelatihan ini, tentang Belly Mapping dan Komunikasi Efektif dengan Janin. Pelatihan ini tambah seru karena kami langsung praktek πŸ™‚

Acara dibuka oleh Bidan Kristina Sembiring. Bidan asal Medan ini memberikan pengantar tentang pengalamannya berkomunikasi dengan janin. Paparan tentang komunikasi dengan janin ini kemudian dilanjutkan oleh Bu Lanny Kuswandi, seorang clinical hypnotherapist. Setelah itu baru deh Bidan Yesie menjelaskan tentang posisi janin dan bagaimana mengoptimalkannya. Setelah coffee break kami praktek Belly Mapping, dilanjutkan relaksasi yang dipimpin oleh Bidan Tantri Maharani.Bidan Tantri juga menjelaskan bagaimana komunikasi dengan janin bisa berjalan efektif (2 arah).

Belly Mapping seru banget. Bram langsung praktek sambil gambar-gambar di perut saya. Makin canggih aja dia πŸ˜‰

Siang hingga sore

Setelah rangkaian pelatihan selesai, kami menikmati makan siang di restoran hotel. Rampung urusan perut, pamitlah kami. Tidak lupa sebelumnya saling menyapa dan berterima kasih kepada para panitia dan pengisi acara. Senang sekali berkesempatan bertemu mereka dalam suasana yang humble, full of knowledge, and full of love.

Sebelum benar-benar meninggalkan hotel dan pohon-pohon cemara itu, kami salat Duhur dulu. Eh, habis salat malah ketemu Bidan Okke. Itu lho, bidan cantik nan ramah yang rutin meriksa saya dan si adik.

Teh Okke yang sedang bersama Bu Lanny lalu ngobrol lalalala sebentar dengan kami, hehe..

Tadinya kan plan A saya mau lahiran sama Teh Okke di Bandung. Tapi kemudian berubah karena satu dan lain hal. Jadinya saya merencanakan lahiran sama Bidan Atit di Tasik. Bidan Atit adalah uwa (budhe) saya yang juga dosen di sekolah kebidanan di Cilolohan Tasik. Ternyata, Teh Okke, Uwa Atit dan Bu Lanny ini saling kenal. Ckckck..

Singkat cerita pulanglah kami. Dari Cigadung jalan kaki sampai nemu angkot di Tubagus Ismail. Sampai Gerlong kami jalan kaki lagi ke lapang KPAD, seperti biasa beli kelapa muda sama rujak, hehe.. Habis itu jalan kaki lagi ke Pasar Gerlong Tengah, beli bahan untuk masak makan malam. Pasar Gerlong Tengah sore hari tampak sepi, walau kebanyakan kios sudah tutup, tapi masih ada beberapa kios yang buka.

Sampai di kosan tertidurlah kami dengan suksesnya.

Malam hari

Tanyalah saya, atau beberapa teman saya yang masakannya pernah dimakan oleh Bram. Betapa Bram selalu antusias terhadap makanan. Saya hampir yakin, suatu saat suami saya itu akan meninggalkan dunia perkodingan dan menjalankan bisnis kuliner. Baginya, memasak itu seperti sulap. Ajaib.

Sedari kecil, Bram dibesarkan dengan masakan Mbah Sofi. Sayang Mbah Sofi tidak pernah mengijinkan Bram turun ke dapur. Bukan tempat laki-laki di sini, begitu Mbah Sofi selalu bilang.

Sejak menikah, Bram adalah asisten memasak saya. Di awal kehamilan, saya sempat agak sensi dengan bebauan dan tidak mau masak. Saat itulah Bram mulai masak sendiri. Saya kasih tau bumbunya, takarannya, bagaimana memasaknya. Sekarang kalau masak, kadang saya yang jadi asistennya, Bram yang mimpin.

Makin jago masak dia sekarang. Dan lumayan perfeksionis dia -____- Sekarang kalau makan di luar dia sesekali suka bilang, “Enakan masakan aku,” ahahaha πŸ˜€

Kami tidak masak tiap hari sih. Tapi kami lumayan sering masak. Kalau masak begitu sesekali kami undang Adit, adik ipar saya.

Malam ini kami masak sayur bayam, ikan asin, tempe goreng dan sambal terasi. Sambal terasi Mas Bram itu juara. Kalo soal sambal, dia nakar sendiri. Dan makin sini makin pas takarannya πŸ˜€

Seperti biasa, kami makan sambil nonton TV dan ngobrol. Selalu senang liat Bram banggain masakannya sama Adit, ehhehe..

Di tengah acara makan kami, saya bilang, “Eh, ini kan tanggal 19 Mei.” Terus si Adit nyaut, “Oh iya yah. Udah setahun ya. Wah, selamat.” Lalu kami sibuk makan lagi dengan lahapnya. Hahahaha πŸ˜€

Setahun kemudian, Maya dan Bram masih begitu saja sebenarnya. Setiap hari selalu istimewa sih, jadi ya hari ini juga istimewa seperti hari-hari sebelumnya. Semoga kami selalu dicukupkan dalam syukur dan sabar πŸ˜€

be happy and make happiness for other

Seorang teman saya bilang, “kamu kok hamil semangat-semangat aja sih, M?”

He? Ya memang kalo hamil mesti gimana gitu?

Menurut pengamatan teman saya itu, saya selalu tampak bahagia dan antusias dengan kehamilan saya. Padahal saya merasa biasa saja. Cuma ya kalo ada yang ngajak ngobrol tentang hamil dan melahirkan saya suka semangat berbagi apa yang saya tahu. Ya namanya juga lagi hamil, wajar kan kalau banyak belajar tentang seluk-beluknya. Apalagi saya tipe yang senang mencari tahu dan ga gampang percaya sama orang. Jadinya lumayan banyak juga buku/artikel yang saya pelajari. Kadang suka ga kontrol semua yang pernah saya baca saya ceritain, hehe.. Tapi kaya gitu cuma kalo teman ngobrolnya antusias juga sih. Kalo engga mah males banget nyerocos sendiri, hihi..

Usut diusut, teman saya itu punya teman lain yang juga sedang hamil. Nah, temannya teman saya itu *ribet amat* sering mengeluh tentang kehamilannya. Sampai-sampai teman saya ini jadi berpendapat kalau hamil itu memang merepotkan dan dirinya jadi ikutan males buat hamil (tapi nyari calon suami masih teuteup antusias kayaknya, kekekekekkkkk).

Wah, sayang banget itu.

Saya bukannya tidak mengalami keluhan selama kehamilan. Di trimester awal saya sempat mual muntah kok. Tapi walopun gitu tetap bahagia dong, “oh begini rasanya”. Awalnya pas ngalamin keluhan ini suka sedih gitu, udah mah susah makannya, eh malah keluar lagi. Tapi lama-lama santai aja. Ya kalo muntah tinggal makan lagi, hihihi.. Tapi memang berpikir positif itu harus dilatih sih ya. Kalo saya, saya curiga ketularan Mbu saya yang super kalem gitu kalo ngadepin masalah.

Tapi memang ga bisa dipukul rata juga sih. Kondisi kehamilan tiap orang pasti berbeda-beda. Gimanapun kondisinya, jangan sampai pikiran negatif menguasai. Kuncinya adalah belajar dan belajar, juga berpikir positif selalu. Kalo udah ga tahan dan pengen ngeluh sebisa mungkin ditahan. Keseringan ngeluh nanti dikira ga bersyukur loh πŸ˜€

Salah satu yang bikin santai saat menghadapi ketidaknyamanan dalam kehamilan adalah karena saya tau apa yang sedang terjadi dengan tubuh saya. Taunya darimana? Ya belajar, hihi πŸ™‚ Misalkan saya jadi gampang mual. Saya tau itu disebabkan karena sistem pencernaan saya sedang terganggu karena naiknya hormon kehamilan. Si hormon kehamilan ini kan tugasnya mendukung segala proses kehamilan agar tetap berjalan sehat. Senang dong kalau adik bayi dalam kandungan tumbuh sehat.

Terus di awal kehamilan saya jadi gampang cape. Hellow, your body is producing baby, masa aja gak butuh energi lebih buat itu. Rasa cape jadi alarm super canggih buat saving energy. Keren kan tubuh kita.

Banyak lagi deh kasus-kasus kegalauan yang sebenarnya bisa dihalau dengan ilmu pengetahuan. Hayu ah, be happy and make happiness for other πŸ˜€

bumil beraksi: zerowaste lifestyle training

Bismillah.

Di minggu ke-31 ini, si perut makin tidak bisa disembunyikan saja, hehhe.. Sudah jelaslah saya menjelma ibu hamil πŸ˜›

Hari Sabtu (27/4) lalu, saya sama si teteh artis alias teh Anil dari YPBB, manggung bareng di event-nya Yayasan Mentari di Kafe S28. Oh iya, saya ini relawan YPBB. Lebih tepatnya relawan trainer untuk Pelatihan Zero Waste Lifestyle (ZWL) alias gaya hidup nol sampah. Kalo mengenai YPBB itu komunitas macam apa, sila mampir ke blog-nya aja ya πŸ™‚

Biasanya kan kalau pelatihan itu materinya ZWL aja, nah kali ini terbilang istimewa karena selain tentang ZWL dari YPBB, ada juga materi tentang pengelolaan air hujan dari Bu Asri sama materi tentang berkebun dari Bu Maya Pujiati (namanya samaan, hehe..).

Hal keren lain dari pelatihan kali ini adalah pesertanya yang kebanyakan ibu-ibu kece. Ada juga bapak-bapak dan teteh-teteh sih, tapi peserta ibu-ibu mendominasi. Para peserta memang datang dengan keresahan masing-masing tentang masalah lingkungan, mereka banyak yang gemes dan bertanya-tanya gimana caranya agar mereka juga bisa jadi bagian dari solusi. Keren deh. Jadinya selama pelatihan diselingi oleh banyak diskusi dan refleksi. Dalam pelatihan ini yang dibahas memang solusi2 yang bisa dilakukan oleh individu dari rumahnya sendiri.

Foto-foto (dari twitter @ypbbbdg)

ini teh Anil lagi cuap-cuap di sesi 1, saya kebagian sesi 2, tapi ga nemu fotonya, hihi..

ini teh Anil lagi cuap-cuap di sesi 1, saya kebagian sesi 2, tapi ga nemu fotonya, hihi..

Ini pas lagi sesi simulasi pemisahan sampah menurut jenisnya (organis dan non organis).

Ini pas lagi sesi simulasi pemisahan sampah menurut jenisnya (organis dan non organis).

h9gom

Bu Maya Pujiati sedang membagikan benih gratis. Biar peserta semangat belajar ngebonnya.

Oh iya,

di FB juga YPBB punya Grup Zero Waste Community loh. Bu Maya Pujiati juga mengelola Grup Kebun Kecil Keluarga πŸ™‚

Salam organis πŸ™‚

Hey. Halo. Udah 15 minggu nih saya jadi bumil.

Bismillah.

Hey. Halo.

Udah lama gak ngeblog, hehehe.. Maafkanlah dakuuu pemirsah.

Ada hal yang bikin saya bersemangat beberapa waktu ini. Ini gara-garanya saya kenal sama yang namanya Gentle Birth (GB). Kenalnya dari sebelum tau kalo saya hamil sih. Terus jadinya makin meresapi filosopinya setelah hamil, hehe πŸ™‚

Oh iya, GB itu apa ya *bingung jelasin* πŸ˜€ Kalau dari asal katanya, gentle itu kan artinya lembut ya, jadi Gentle Birth itu proses kelahiran yang lembut dan alami, yang minim trauma dan ramah jiwa, baik bagi ibu dan bayi. Proses ini adalah proses berkelanjutan, disiapkan sejak sebelum waktunya melahirkan. Sejak awal kehamilan, bahkan sejak konsepsi malah. Jadi lupain deh ya, adegan melahirkan di sinetron dan film yang teriak-teriak, penuh penderitaan, tegang dan genting. Menyesatkan itu.

Kunci dari GB ini ada di proses memberdayakan diri si ibu. Iya, si ibu harus memberdayakan diri untuk bisa mendapatkan pengalaman hamil dan melahirkan yang lembut dan nyaman. Caranya banyak, terutama harus mau belajar. Belajar apa aja? Ya banyak, tentang gizi, relaksasi hypnobirthing, yoga, sistem hormon, perubahan tubuh si ibu, perkembangan janin, bagaimana melibatkan suami, dll dll. Belajar apapun, karena KNOWLEDGE IS POWER.

Nah, kalau sudah memberdayakan diri dengan dipenuhi knowledge kita akan lebih siap dan percaya diri menghadapi segala rintangan yang menghadang *halah* Dengan rajin nge-charge knowledge, kita juga bisa jadi konsumen kesehatan yang lebih cerdas. Setiap ketemu dokter/bidan, kita bisa jadi teman diskusi yang nyambung, yang gak sekedar nurut, tapi bener2 bisa mendapatkan informasi yang kita butuhkan.

Dengan memberdayakan diri, kita juga bisa menghindari intervensi medis yang tidak perlu. Melahirkan itu kan sejatinya peristiwa alami ya. Kecuali ada indikasi medis tertentu yang menyebabkan proses melahirkan itu jadi beresiko tinggi bagi si ibu dan bayi. Beberapa pengalaman yang saya baca di internet, ada juga ibu yang sebenarnya sehat dan beresiko rendah tapi malah dilakukan intervensi medis yang tidak perlu. Si ibu mau2 saja menerima intervensi tersebut. Kenapa? Ya karena dia ga tahu, ga cukup knowledge untuk mengetahui alternatif lain yang lebih alami selain intervensi tersebut. Jadi ya mau ga mau manut. Akibatnya bisa saja menyakitkan bagi pengalaman melahirkan si ibu.

Waktu saya ngobrol sama teman yang anak kebidanan, menurut dia GB itu sejalan dengan apa yang dipelajari selama dia kuliah. Tapi, pada praktiknya masih banyak yang ga sesuai. Males mengaplikasikan, begitu kata teman saya. Walhasil terjadilah kelahiran normal tapi nggak cukup alami (beda tuh ‘normal’ sama ‘alami’? hehe.. belajar GB aja ya..) Nah, makannya kita mesti jadi bumil yang full of knowledge ya πŸ˜‰

Oh iya, banyak yang gagal paham tentang GB. GB itu filosopi ya, bukan metode. Jadi mau metodenya apapun, mau kasur birth, water birth, lotus birth, operasi sesar, semuanya bisa dilakukan dengan GB. Dalam GB, ibu adalah pemeran utama, bukan dokter/bidan. Kenyamanan ibu adalah nomer satu. Ibu boleh merancang birthplan-nya sendiri πŸ™‚ Selengkapnya tentang GB, googling aja ya, hehhe.. Tulisan-tulisan Bidan Yessie di website bidankita.com banyak membantu saya memahami filosopi GB. Buku yang beliau tulis juga oke banget, ini penampakannya. Yang jelas, nggak rugi belajar tentang GB.

Etapi, saya sebenernya ngeblog bukan mau cerita soal GB sih, hehehe.. Saya mau cerita soal Kelas EdukASI Prenatal AIMI Jabar (Asosiasi Ibu Menyusui Indonesia) yang saya ikuti pekan lalu (Ahad 13/1). Ceritanya ngikut kelas ini kan bagian dari usaha saya memberdayakan diri. Belajar tentang ASI? Masih jauuuh.. Tapiiiii.. inget ya, knowledge is power. Ciat! *lempar shuriken* *awas kena* *apa deh*

Tapi setelah diliat-liat, ini tulisan udah panjang juga ya. Dibikin bersambung aja deh ya. *teu puguh pisan* Ngga apa-apalah teu puguh juga. Yang penting posting di blog lagi setelah sekian lama *ngeles* πŸ˜›

the day i marry my best friend

“tanggal 12, ya?”

“kenapa?”

“bu ainun sama pak habibie nikah tanggal 12 mei loh.”

“kita bikin sejarah kita sendiri aja.”

mei, bulan yang keluarga maya pilih. 19, tanggal yang keluarga bram pilih. 19 mei 2012, maya dan bram menikah, mencatatkan sejarah bersama.

kami berada di kelas yang sama sejak 2007, tapi bahkan tidak saling mengenal satu sama lain sampai 2 tahun lamanya. tidak saling menyapa, sekedar tahu saja.

kisah kami ya begitu saja. bagaimana mula berteman baik lupa persisnya. dua pribadi yang sangat bertolak belakang, dibesarkan dengan cara yang sama sekali berbeda. maya mudah menangis, sementara bram mudah marah. maya tidak banyak bercerita, sementara bram kisahnya tak pernah habis persediaan. maya susah makan, sementara bram susah berhenti makan. maya akrab dengan EYD, sementara bram selalu saja salah eja.

setelah beberapa perbincangan dengan orang tua, maya memutuskan berproses untuk menikah pada bulan desember 2011. iya, itu si maya duluan yang ngajak bram nikah.

mungkin bram kaget karena maya tiba-tiba ngajak nikah. yang lebih kaget lagi mungkin keluarga bram, anak laki-lakinya tiba-tiba minta nikah πŸ˜€

tidak ada perasaan membuncah seperti di film-film drama yang biasa maya tonton. keputusan untuk menikah diwarnai perasaan tenang, malah cenderung ‘terlalu tiis’ kalau menurut beberapa orang teman.

sempat merasa agak sinetron ketika ternyata keluarga bram tidak bisa meng-acc pernikahan anaknya dalam waktu dekat. pasrah sudah maya.

tapi rupanya sailormoon benar, “ini keajaiban alam, aku mempercayainya.” rumah maya tiba-tiba kedatangan keripik pisang aneka rasa, kopi lampung, kerupuk ikan tenggiri, dan sepasang ibu dan bapak calon mertua, beserta anak laki-lakinya tentu saja. dua keluarga bertemu pada bulan maret itu, akhirnya. tapi tanpa maya!

mungkin itu yang namanya lamaran. dan maya tidak menghadiri acara lamarannya sendiri.

setelah itu, maya semakin rajin berdoa agar dihindarkan dari dosa-dosa ekologis. dosa pada bumi tercinta.

bahkan bapak maya bilang maya terlalu mengada-ngada dengan tidak mau pake air minum dalam kemasan. atau bahasa lumrahnya, aqua gelas. ibunya maya bahkan sempat bilang tidak apa-apa pakai piring kertas. ah, tapi sungguh dosa ekologis itu mengerikan. tapi untungnya lama-lama mengerti juga.

beruntung pula Riung Gunung mau membantu mewujudkan keinginan maya yang ‘aneh-aneh’.

maaf ya, tidak ada buah potong seperti di pesta-pesta pernikahan lain. Riung Gunung tidak punya cukup pisin beling untuk menggantikan piring-piring kertas. tapi semoga jus buah yang disediakan bisa teman-teman terima dengan bahagia.

maya dan bram masih harus cari akal menghindari penggunaan tisu. lalu si maya tiba-tiba punya cita-cita pengen bikin selimut, taplak meja, dan peralatan rumah lainnya dengan kerajinan patchwork. dibelilah banyak kain, dipotong-potong, dijadikan serbet untuk tamu. baru kemudian akan dicuci dan jadi bahan kerajinan patchwork maya πŸ˜€

meski belum bisa sepenuhnya membuat pernikahan yang nol sampah, tapi kami senang karena telah mengusahakannya sebaik mungkin.

suasana akad πŸ™‚

dan ya begitulah. maya dan bram telah menikah kini.

terima kasih terbaik kami untuk teman-teman yang telah turut berbahagia. doa-doa dari kalian sungguh melipatgandakan kebahagiaan kami.

doakan kami agar tetap lurus di jalan-Nya dan senantiasa ada dalam ridha dan keberkahan-Nya.

nostalgia dari panggung dangdut

mana ada.

iya. mana ada!

itu kata yang terus terngiang di kepala saya waktu itu.

saya lupa kapan, waktu terakhir kali mengunjungi Tasik Fair.

saya takjub menghadapi kenyataan saya berada di depan panggung dangdut, bersama sahabat-sabahat ter-yahud sepanjang masa.

mana ada orang yang mau diajak dangdutan secara spontan seperti mereka. mana ada!

saya pribadi tidak terlalu akrab dengan dangdut. tapi bahwa rhoma irama dan evi tamala adalah legenda, iya kami mengakuinya.

panggung dangdut. pusat kegilaan kami dimulai.

Zaky dan Nanaw. hanya dengan mereka dangdut bisa jadi topik diskusi ilmiah πŸ™‚

padamu Bang Haji…

selamat malam duhai Evi Tamala…

*foto dari kamera Nanaw