zerowaste ala anak kost

dulu, 3 tahun yang lalu kira-kira, saya pernah menolak kantong plastik di gramedia. tapi kasirnya bilang nanti dikira belum bayar sama satpam. lalu saya kalah, dengan pasrah bilang ya sudah ke mba kasir. ah sudah niat baik ini, saya pikir begitu.

beruntung sekarang di gramed ga gitu lagi. saya bisa nolak plastik dengan senang hati.

mungkin waktu itu mba kasir yang cantik berpikir, kan aneh udah belanja tapi ga pake keresek merk gramed. mungkin waktu itu mba kasir yang cantik berpikir saya akan susah menjelaskan kalo pak satpam ngira saya nyuri buku di sana karena bawa2 buku tapi ga dikeresekin. “kasian anak ini kalau harus ditangkap satpam,” pikir mba kasir cantik #ngarang #lebuy

mba kasir yang cantik, saya ga keberatan dikatain aneh kok, saya juga ga takut sama pa satpam kok.
mengurangi penggunaan plastik jadi kesenangan tersendiri buat saya. yes yes yes ga nyampah. girang bukan main hati saya kalau berhasil menolak keresek. di alfamart, di indomaret, di smm-dt, di warteg umi, di warung nasi bu mala, di tukang baso, di tukang gorengan, dimana-mana pokoknya.

sebagai anak kost, saya lebih sering beli makan di warteg. tapi saya ga terlalu suka kalau harus makan di tempat. apalagi kalau ga ada temen. saya makannya lama. sumpahnya. tanya temen saya yang namanya chipe, dulu waktu SMP dia rajin nungguin saya selesei makan di ruang makan sekolah.

beberapa alat tempur saya:

wadah air

wadah air

ini untuk bekal air ke kampus, biar ga beli yang botolan, biar saya ga menghasilkan sampah berupa botol bekas air mineral.
kalau beli jus juga pakai ini. yang masih sering lupa adalah diet sedotan. saya baru nyadar kemarin-kemarin sih pas baca cerita tentangĀ  teh anil. sedotan yang kita pake di restoran atau tempat makan, hampir pasti hanya sekali pakai. artinya tingkat nyampahnya sangat tinggi.

wadah-wadah ajaib :)

wadah-wadah ajaib šŸ™‚

nah, ini buat beli nasi sama lauk. gak jarang harus bawa lebih dari satu kalo beli lauk berkuah karena nasinya dipisah.
beli cilok juga saya pake ini, hehe.. beli gorengan juga. walaupun tukang gorengan pake kantong kertas tapi tetep aja saya lebih suka pake wadah sendiri. kertas juga kan sampah, dan lagi zat pemutih dari kertas bisa terurai juga loh kalau kena panas. oia, kertas nasi juga ternyata gak kalah bikin galau loh, cerita lengkapnya di sini.

tas kain

tas kain

ini buat belanja. beli sayuran ke pasar, beli ini-itu ke minimart. tas ini juga biasa dipake juga kalau bawa wadah banyak, malah bisa jadi kaya rantang gini:

"rantang"

"rantang"

tapi kadang perjuangan ga selalu mulus. pernah juga menemukan kondisi terpaksa harus menerima plastik (keresek). tapi tetep berjuang meminimalisir penggunaan plastik, terutama plastik sekali pakai.

kamu pikir mars dan venus bisa ditinggali? oh, ayolah. cuma bumi yang bisa menyediakan udara buat kita bernapas.
kamu pikir cuma superman yang bisa nyelametin bumi? atau, okelah, wiro sableng mungkin?
nay. non of them. it is YOU. US.

percayalah, setiap hal kecil itu berarti. setiap individu itu bisa berjuang dengan caranya sendiri.
bumi tidak minta ganti, untuk setiap inchi tanah yang kita jejak, untuk setiap liter udara yang kita hirup.
hayu. peka dan peduli.