pengen nikah, biar dapet kompor gas dari pemerintah

itu aslinya judul di atas tidak mengada-ada. tepatnya tiba-tiba ada waktu saya pacaran sama ayang saya, ine.

gara-garanya teman kami, epiw, lusa mau nikah.

“jadinya beli kado apa, ay?”
“si epiw maunya kompor gas, ay.”
“wah. ntar juga dapet subsidi dari pemerintah.”
“iya gitu, ay?”
“bukannya tiap KK dapet ya, ay. nanti kan dia masuk KK baru kalo nikah.”
“masa sih?”
“ga tau. hahahaha…”

terus ya, tiap ada temen kami yang nikah, kami jadi kena sindrom ngomongin nikah2an -__-”

saya yakin ini bukan sindrom usia 21, aslinya.Ā  maksud saya, kan wajar orang berencana tentang masa depannya. termasuk berencana menikah.

dan bukankah memang harus terencana? walaupun saya gak berencana untuk nikah besok, atau minggu depan…

rencananya saya nikah sama laki-laki soleh (amiiinn). ikhtiarnya tentu saja dengan menjadi wanita solehah (ehm.. ehm..).

visi misi pernikahan apa ya.. visi: keluarga surga. (keren ga?)

misinya… (mikir) ah yaaa bingung.. hahahaha..

pokonya ya, saya butuh partner yang bisa bantu saya ngapa-ngapain (kalo saya masak, ada yang mau makan masakan saya. kalo saya jerawatan, ada yang mau bayarin salon buat perawatan, hahaha..).

rumah saya nanti yaaa, punya pohon kersen di halaman rumahnya, punya sistem pengolahan sampah mandiri, punya apotek hidup. ga apa-apa ga mewah juga, asal dapur saya lengkap alat-alatnya.

rumah saya ga usah luas-luas, ga ada ruang khusus mushala juga ga apa-apa, suami saya nanti kan kalau solat ke masjid.

rumah saya nanti mungkin akan seperti rumah orang tua saya sekarang, banyak bukunya. nanti saya undang anak-anak tetangga untuk ikut baca. tetangga saya nanti bukan orang2 komplek yang kaya2, tapi keluarga2 desa yang bersahaja.

keluarga yang saya bangun nanti, harus bermanfaat untuk lingkungan sekitarnya. bukankah sebaik-baiknya manusia adalah yang memberikan manfaat bagi sesamanya. nanti saya mengedukasi tetangga2 saya bagaimana mengolah sampah yang baik. atau saya bikin kumpul ibu2 deh seminggu sekali, kita masak bareng yuk bu, bagi2 resep masakan yang sehat dan bergizi. atau nanti saya ajarin ngejait deh, bikin apa kek kita manfaatin kain2 sisa, terus hari minggu kita mejeng di kojengkang* bareng, hihihi.. (sepertinya harus dibuat kurikulumnya lebih detail lagi nanti). apalagi ya, apalagi ya. oh iya, nanti mungkin saya bisa sediain juga akses internet gratis di rumah šŸ˜›

hmmmm… udah ah segini dulu. bingung da mau nulisin apa lagi -___-”
bismillah. Sesungguhnya Engkaulah Maha Pemberi, Maha Pengasih, Maha Penyayang, tidak seorang hamba pun terlewat rejekinya.

*kojengkang, adalah nama pasar kaget di tasik. seperti bandung punya pasar di gasibu setiap minggunya.
*kata ine besoknya, “ay, kata teteh ine program kompor gas gratis dari pemerintah udah ngga ada.”