pasar, such a tempting place

kata mbu, dulu waktu kecil dm pernah diajak ke pasar.
“Aya sigana mani aneh ku mbu diajak ka pasar teh. ningali sayuran numpuk mani ‘euleuh'”
terjemahan bebas: kayaknya si maya ini aneh banget waktu mbu ajak ke pasar, liat sayuran sampe ‘wah’.

wah, itu cabe. wah, itu wortel. wah.. wah..
hahahha..

dm sih ya udah lupa cerita ‘pertama kali ke pasar’ itu. aslinya itu kapan taun mana inget.

tapi pasar itu emang gitu deh. pasar penuh dengan barang-barang bersinar. tiap masuk pasar gerlong kayaknya ada efek slow motion-nya gitu. lirik kiri ada brokoli berkilau-kilau. kayaknya dia dadah2in dm sambil bilang ‘masak brokoli saus tiram, dee’. lirik kanan ada jagung bersinar terang, “dee, bubur jagung, dee”. liat tomat, “spageti, dee, spageti”. aslinya sayuran-sayuran yang ada di pasar itu sangat menggoda. seneng banget liatnya pada seger, pada numpuk berjejer, pada BERSINAR.

belanja di supermarket juga asik sih, ada beberapa sayuran yang nemunya cuma di supermarket aja, kaya letuce misalnya. tapi tetep aja, pasar itu lebih eksotis. lebih bisa senyam-senyum sama si penjualnya. kadang lempeng-lempeng aja, kadang ada yang nanya, “masak apa, neng?”. ada juga yang rekomen, “pakis neng, masaknya gampang tinggal bawang merah sama bawang putih aja”. kalau minjem istilahnya nanaw, lebih membumi.
eh, btw di pasar gerlong pernah liat ada paprika looh. wow, nyasar dari mana nih barang supermarket.

nah, tapi kalau belanja daging lebih suka di supermarket sih. kalau di pasar suka males melewati bagian daging2an. aromanya ga tahan bu..

oia satu lagi. di pasar gerlong dm nemu pasangan suami istri yang buka tenda warung makanan. mereka ini rumahnya di daerah pondok hijau. FYI, ke pondok hijau dari gerlong itu yaaa nanjaknyaa minta ampun. setiap hari berangkat dari rumah jam 2.30 dini hari. jam 3 pagi mereka udah sampe pasar gerlong dan mulai beres2 tempat dan mulai masak. jam 4-an udah mulai ada masakan yang mateng. asli keren banget dah. mereka ramah sangat, itu loh yang ga bisa dibeli dimana-mana, tegur sapa nya itu. “makasih ya, bu. makasih ya, pak” yang berbalas dengan “makasih ya, neng”-nya itu yang dm suka tiap selesai makan di sana.

sambel ajaib. seger banget kemangi sama tomat ijonya :)

sambel ajaib. seger banget kemangi sama tomat ijonya 🙂

dan yaaaa jawaranya mereka punya sambel yang sumpahnya bikin ketagihan. itu sambel paling eksotis yang pernah dm makan. pedes tapi seger. yumm.. rasanya sampai tertinggal di hati 🙂
tiap hari, masakan mereka sudah habis jam 10-11 an. kalau rame jam 9 juga udah habis. nah, setiap harinya sambel ini dibuat dua kali di cobek super besar.

**dm=dee=maya=aya==>orang yang sama.